Perlu Road Map Untuk Hidup Berdampingan dengan Covid-19

  • Whatsapp

SentraBerita.com – Covid-19 diyakini para ahli akan hidup berdampingan dengan masyarakat dalam waktu yang tidak dapat ditentukan kemudian. Karena itu, Indonesia perlu menyiapkan peta jalan (road map) jangka panjang kedepan agar masyarakat dapat hidup berdampingan dengan Covid-19.

“Hal baik yang dapat ditangkap, yaitu di masa yang akan datang, kekebalan masyarakat akan meningkat terhadap virus ini, seiring dengan akselerasi vaksinasi maupun infeksi alamiah. Sehingga angka perawatan dan kematian akan berkurang walaupun virus ada dan terus beredar,” kata Juru Bicara Satgas Penanganan Covid-19, Wiku Adisasmito dalam keterangannya, Rabu (18/8).

Wiku menuturkan upaya penanggulangan harus terus menerus dilakukan. Karena agen atau penyebab penyakit, masih tetap ada di lingkungan sekitarnya dan berpeluang muncul kembali apabila lengah.

“Untuk itu ada beberapa hal yang dapat dilakukan saat ini untuk membentuk ketahanan kesehatan masyarakat jangka panjang oleh Indonesia,” ujar Wiku.

Wiku menyebut terdapat beberapa langkah dalam menekan lonjakan Covid-19, upaya pertama bisa dilakukan dengan pengendalian kegiatan masyarakat dan modifikasi perilaku menjalankan protokol kesehatan. Upaya ini baiknya dimonitoring dan dievaluasi berkala demi penanganan yang antisipatif.

“Selama virus ini masih ada, maka proses mengetat-longgarkan kegiatan akan terus dilakukan demi mencapai masyarakat sehat dan produktif serta aman,” imbau Wiku.

Langkah kedua, mempercepat pembentukan kekebalan atau herd immunity secara gradual atau bertahap. Mulai dari pembentukan kekebalan secara regional termasuk secara bersamaan dengan daerah aglomerasi di wilayah sekitarnya sampai perlahan terbentuk menyeluruh secara nasional dengan prioritas populasi dan daerah yang berisiko.

“Jika kita telah mencapai kekebalan komunitas secara nasional, maka kita telah memberikan dan dapat dengan cukup besar dalam upaya intensifikasi vaksinasi secara global demi eliminasi Covid-19,” lanjutnya.

Ketiga, terus meningkatkan kapasitas dan infrastruktur kesehatan secara merata di seluruh pelosok daerah, melalui upaya testing, tracing dan treatment. Hal ini demi pelandaian kasus terus menerus yang merata.

“Modal, alat dan material kesehatan yang terus dikuatkan ini, juga dapat menjadi modal kuat ketahanan sistem kesehatan nasional secara berkelanjutan,” ucap Wiku.

Selanjutnya keempat, mengawasi distribusi varian yang muncul, dan terus melakukan pengembangan dan pembaharuan teknologi untuk meminimalisir efek varian. Baik terhadap upaya pengobatan, diagnostik dan upaya pelayanan kesehatan lainnya.

Kelima, menyusun rencana ketahanan kesehatan masyarakat jangka panjang dengan pertimbangan multi disiplin sepeti interaksi antar manusia, hewan dan tumbuhan, sebagai investasi kesehatan jangka panjang. Hal ini akan sangat bermanfaat tidak hanya menangani Covid-19, namun juga mempersiapkan diri terhadap ancaman kedaruratan kesehatan di masa yang akan datang.

Karenanya, Wiku menyebut fakta bahwa kita harus hidup berdampingan dengan Covid-19 harus mampu menumbuhkan sikap optimisme terhadap kekuatan bangsa sendiri. Dia mengingatkan, pandemi ini bukan yang pertama, karena sejarah peradaban manusia mencatatkan bahwa manusia kuat dan mampu belajar dengan baik, hasilnya terdapat beberapa penyakit yang dapat dieradikasi atau hilang secara permanen seperti flu Spanyol, cacar dan flu babi.

“Saya pun berharap sikap optimisme ini dapat menggugah rasa nasionalisme dan patriotisme dari setiap orang. Untuk berperang melawan setiap serangan Covid-19 seusai kemampuan dan kapasitas masing-masing,” pungkasnya.

Editor : Banu Adikara

Reporter : Dery Ridwansah, ARM

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *