Nostalgia Serunya Masa Kecil Bonceng Motor Bapak Pakai Mantel. Pengalaman Paling Asyik!

  • Whatsapp

Setiap dari kita tentu memiliki kenangan masa kecil yang terus teringat hingga saat ini. Kenangan-kenangan manis tersebut seringkali membawa kita bernostalgia hingga merasakan rindu yang teramat dalam dengan masa-masa kala itu. Salah satunya adalah momen saat membonceng sepeda motor bersama bapak dengan memakai mantel karena hujan. Sekilas memang biasa saja, tapi jika diingat lagi, momen-momen tersebut ternyata seru banget banget lo.

Bagi sebagian orang, kenangan naik sepeda motor bareng bapak saat hujan turun adalah salah satu hal paling membahagiakan yang pernah ada. Rasanya baru belum lama kita melewati masa-masa tersebut, eh tahu-tahu sekarang udah beranjak dewasa. Kamu pasti masih ingat dengan deretan kenangan di bawah ini.

1. Rasanya pegel banget apalagi nunduk terus. Tapi, selalu ingat kata-kata bapak waktu itu pas nyuruh megang mantel bagian pinggir biar baju kita nggak basah :’)

Ilustrasi boncengan di sepeda motor pakai mantel / Credit: Motorplus

Udah jadi nasib pasti jika membonceng di sepeda motor dan pakai mantel karena hujan itu harus nunduk biar semua bagian tubuh tetap terlindungi dari air. Jangankan nunduk dari rumah sampai sekolahan, biasanya baru jalan berapa meter aja udah pegel banget rasanya. Tapi, bapak selalu bilang saat itu kalau kita disuruh megangin mantel bagian pinggirnya biar baju seragam nggak basah. Duh, kangen banget~

2. Namanya juga di dalam ketutupan mantel jadi nggak kelihatan, dikit-dikit ngintip sambil nanya, “Pak, udah sampai mana?”

Mantel yang bikin nostalgia / Credit: Motorplus

Coba ngaku, siapa yang dulu sering banget melakukan hal ini? Tapi mau gimana sih, namanya aja bocah pasti nggak betah kalau disuruh anteng sebentar aja. Setiap kali pakai jas hujan saat boncengan di sepeda motor selalu nyempetin buat ngintip-ngintip sedikit sambil nanya ke bapak udah sampai mana. Udah gitu, biasanya jawaban bapak nggak kedengeran karena derasnya hujan, hehe.

3. Saking gabutnya nggak bisa lihat jalan, pokoknya cuma bisa nebak-nebak habis ini belok kanan atau belok kiri

Ilustrasi mantel sepeda motor / Credit: Blibli

Udah jalannya nggak kelihatan sama sekali, ngobrol sama bapak juga nggak kedengeran, gadget pun saat itu juga belum ada. Satu-satunya aktivitas yang dilakukan di dalam mantel adalah menebak-nebak sendiri jalanan yang dilewati. Habis ini belok kanan atau kiri, setelah itu lurus atau berhenti. Sepele sih sebenarnya, tapi seru banget kayaknya kalau diingat kembali 😀

4. Kalau kejadiannya pas mau berangkat sekolah berasa perjuangan banget si bapak nganterin kita, giliran bapak mau balik jadi nggak tega deh

Ilustrasi pengendara motor memakai mantel / Credit: Motorplus

Mengingat kenangan yang satu ini rasanya seperti mengingat salah satu perjuangan bapak paling heroik di masa kecil kita. Apalagi jika dulu kejadian ini terjadi saat kita hendak berangkat ke sekolah. Pagi-pagi bapak udah nganterin kita, berangkatnya kehujanan tapi nggak mau terlihat kalau dia lagi kedinginan, pas mau balik dari nganter pun bikin kita nggak tega pula. Duh, sehat-sehat, ya, pak!

5. Salah satu yang paling diingat juga sih campuran bau antara mantel, hujan, sama jalanan yang baru aja kena basah

Kenangan momen menembus hujan bersama bapak / Credit: Ayobandung

Dari segala serba-serbi unik yang bikin kita terngiang-ngiang dengan masa tersebut, salah satunya yang terus menjadi kenangan unik adalah tentang campuran bau antara mantel, hujan, sama jalanan yang baru aja basah karena hujan. Belum lagi ditambah bau dari parfum milik bapak yang biasanya itu-itu aja. Seriusan deh, rasanya beneran kayak aroma paling terkenang seumur hidup.

Sekarang sih mungkin kita masih bisa mengulang kenangan-kenangan tersebut dengan momen yang sama pula. Percayalah, rasanya nggak akan benar-benar sama dengan masa kecil dulu. Sehat selalu untuk semua bapak-bapak di luar sana, ya!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *