Krisis Lebanon Berdampak pada Pendidikan Disabilitas | Ihram

  • Whatsapp

IHRAM.CO.ID, BEIRUT — Lebanon terus bergulat dengan kemerosotan ekonomi yang semakin parah. Krisis ini juga berdampak pada sektor pendidikan dan guru-guru di sana, bahkan ribuan sekolah di Libanon terancam ditutup.

 

Bacaan Lainnya

Melansir dari Alarabiya, sekolah-sekolah memang telah dibuka kembali di masa pandemi Covid-19 ini, tetapi tidak banyak siswa-siswa sekolah yang dapat kembali ke sekolah. Salah satunya dialami oleh penyandang disabilitas bernama Michael (16). Ia merupakan siswa sekolah seni kuliner.

Michael seharusnya berada di fase pendidikan kejuruan, belajar bagaimana menjadi seorang patissier. Namun, pencapaian akademik dan fungsional tersebut pertama kali tertunda karena pandemi virus corona, disusul dengan krisis berturut-turut.

Dua tahun terakhir adalah masa yang sulit bagi Michael dan keluarganya. Ibunya, Sara, mengaku bahwa putranya tidak menerima perawatan dan bantuan yang layak. Selama dua tahun ini, anaknya hanya menghabiskan waktu di rumah dan ini semakin memperburuk kondisi kesehatannya, terutama mentalnya. Michael semakin menjadi mudah tersinggung dan semakin cemburu.

“Sekolah memang membuka pintunya lagi sekarang, tetapi karena krisis saat ini, kami tidak dapat mengirimnya ke sana setiap hari. Bahan bakar terlalu mahal, dan jika dia naik bus sekolah setiap hari, ini akan menghabiskan banyak uang. Akibatnya, dia menghadiri sekolah hanya dua kali seminggu, yang menciptakan hambatan untuk perbaikan,” kata Sarah.

Lebanon sedang menghadapi keruntuhan ekonomi dan keuangan terburuk dalam beberapa dekade, yang diperburuk oleh Covid-19, ledakan pelabuhan Beirut, dan respons kebijakan yang tidak memadai. Negara kecil Mediterania ini memiliki rasio utang publik terhadap produk domestik bruto (PDB) tertinggi ketiga di dunia dengan 150 persen.

“Tekanan dan trauma dari berbagai krisis Libanon telah mempengaruhi baik penyandang disabilitas maupun tanpa disabilitas,” kata Yukie Mokuo, perwakilan UNICEF di Lebanon.

“Dampaknya lebih besar pada anak-anak penyandang disabilitas karena mereka sering dipandang ‘kurang’ di masyarakat, sebagai makhluk yang tidak dapat hadir secara efektif dan aktif dalam komunitas mereka,” sambungnya.

Mokuo menyoroti bahwa anak-anak penyandang disabilitas di Lebanon selalu menghadapi hambatan yang signifikan untuk inklusi di masyarakat karena kurangnya implementasi UU 220/2000. Pada saat krisis, kesenjangan tumbuh lebih lebar dan menjadi lebih jelas.

“Pengecualian secara khusus terlihat dalam pendidikan,” katanya.

Anak-anak penyandang disabilitas seringkali membutuhkan pendekatan yang disesuaikan untuk pembelajaran mereka. Termasuk dalam mengikuti pembalajaran online, anak-anak disabilitas memiliki kesulitan tambahan dan tidak efektifnya sesi rehabilitasi online, yang memerlukan interaksi tatap muka. Contohnya anak yang mengalami gangguan penglihatan.

Agustus lalu, satu-satunya sekolah autisme di Lebanon mengumumkan bahwa sekolah itu akan ditutup karena krisis keuangan yang memburuk di negara itu. Sekolah Autisme 1 2 3 – yang dibuka pada September 2019, satu bulan sebelum revolusi Oktober, mengatakan bahwa mereka tidak dapat lagi menahan spiral kemerosotan ekonomi.

Untungnya, bagaimanapun, mengikuti tuntutan orang tua yang khawatir tentang masa depan anak-anak autis mereka, sekolah dibuka kembali pada 27 September, setelah ditutup untuk waktu yang singkat. Sekolah mengkonfirmasi dalam panggilan telepon dengan Alarabiya bahwa mereka beroperasi kembali tetapi tidak lagi menerima siswa baru.

“Dalam masa darurat, anak-anak penyandang disabilitas dan kebutuhan mereka sering diabaikan, terutama dalam hal mobilitas dan akses ke informasi, pengobatan, bantuan perawatan pribadi, dan perawatan kesehatan,” kata Mokuo. “Ini, selain alat bantu, dapat dilihat sebagai tidak penting oleh badan pemerintahan atau keluarga miskin yang perlu memprioritaskan pengeluaran.”

Hal ini terutama berlaku di Lebanon, di mana hampir 80 persen penduduknya hidup di bawah garis kemiskinan, menurut laporan baru-baru ini oleh PBB, yang merinci situasi kemanusiaan yang mendesak yang dihadapi negara itu. Kemerosotan ekonomi yang mendalam telah membuat banyak keluarga berjuang untuk bertahan hidup, dengan banyak dari mereka tidak dapat memenuhi kebutuhan pokok.

“Pemenuhan kebutuhan dasar seperti makanan, air, dan tempat tinggal menjadi prioritas di atas kesehatan dan pendidikan dalam beberapa kasus. Bagi beberapa orang tua, layanan terapi dan pengobatan saat ini menjadi prioritas kedua, yang mengakibatkan memburuknya kondisi kesehatan anak berkebutuhan khusus dan hak dasar untuk mengakses layanan,” kata Mokuo.

UNICEF sangat berfokus pada penyediaan layanan pendidikan khusus untuk anak berkebutuhan khusus dan inklusi mereka dalam pendidikan formal dan non-formal, selain mengembangkan kebijakan dan prosedur seputar inklusi disabilitas. Hal ini juga mendukung Kementerian Pendidikan dalam mendirikan 30 sekolah percontohan inklusif. Tapi tetap saja, jalan masih panjang.

“Dalam jangka pendek, anak berkebutuhan khusus, baik Libanon maupun non-Libanon, harus diprioritaskan dalam hal pemberian bantuan sosial dan tunai, serta transportasi ke sekolah umum,” tegas Mokuo.

Dalam jangka panjang, tambahnya, harus ada pengembangan kerangka perlindungan sosial nasional yang inklusif dan advokasi implementasi UU 220/2000 untuk mendorong inklusi penyandang disabilitas di semua bidang masyarakat.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *