Duterte Beli Rudal US$ 375 Juta dari India, Buat Apa Ya?

  • Whatsapp

Jakarta, Sentra Berita Indonesia – Filipina membeli rudal misil anti kapal dari India seharga US$ 375 juta untuk mempersenjatai Angkatan laut. Hal ini diungkapkan Menteri Pertahanan Filipina Delfin Lorenzana.

Bacaan Lainnya

Seperti dilansir Reuters, Sabtu (15/1/2022), Saat ini Filipina sedang berada pada tahap akhir dari lima proyek senilai 300 miliar peso atau setara US$ 5,85 miliar untuk memodernisasi persenjataan militer yang sudah ketinggalan jaman.

Melihat saat ini Alat Utama Sistem Senjata Tentara Nasional Indonesia (Alutsista) sudah berumur. Dimana kapal perang sudah digunakan dari perang dunia kedua, dan jenis helikopter yang digunakan Amerika Serikat dalam perang Vietnam.

Berdasarkan kesepakatan yang dinegosiasikan dengan pemerintah India, Brahmos Aerospace Private Ltd akan mengirimkan tiga baterai, operator kereta api dan pengelola, dan memberikan dukungan logistik.

Delfin Lorenzana mengatakan dalam sebuah postingan Facebook, itu adalah konseptualisasi pada 2017, tetapi menghadapi penundaan alokasi anggaran dan karena pandemi Covid – 19.

Sistem anti – kapal yang baru bertujuan untuk mencegah kapal asing memasuki zona ekonomi eksklusif sepanjang 200 mil laut negara itu.

Sebelumnya, pada 2018 Filipina membeli rudal Spike ER buatan Israel, sistem rudal pertama yang dibawa kapal untuk pencegahan maritime.

Hubungan antara China dan Filipina sempat memanas di bawah kepemimpinan presiden Rodrigo Duterte yang tetap bersikeras mengklaim sebagian besar laut china selatan. Setiap tahun jalur pengiriman barang mencapai US$ 3,4 triliun setiap tahun.

Brunei, Malaysia, Filipina, Taiwan, dan Vietnam juga mengajukan klaim atas laut china selatan. Namun putusan arbitrase internasional 2016 mengatkan klaim China tidak memiliki dasar hukum.

[Gambas:Video CNBC]

(pgr/pgr)


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *