Bintang JKT48 Shani Melaporkan Pengguna Twitter ke Polisi Atas Tuduhan Nikmat Seksual

  • Whatsapp

Salah satu anggota paling populer dari grup idola JKT48, Shani Indira Natio, telah mengajukan laporan polisi terhadap pengguna Twitter anonim karena memulai desas-desus online bahwa dia menawarkan seks dengan imbalan lebih banyak sorotan.

Kontroversi dimulai minggu lalu, ketika penggemar JKT48 turun ke Twitter untuk membahas mengapa anggota grup tertentu diberi lebih banyak bagian atau lebih sering ditempatkan di pusat pertunjukan tari grup. Di tengah obrolan online, akun dengan nama pengguna @kazeo_77 menuduh Shani, serta sesama anggota Gracia dan Feni, telah memberikan bantuan seksual kepada manajemen grup untuk menjadi wajah yang lebih menonjol di grup.

Tuduhan tak berdasar pengguna tersebut memicu protes luas dari penggemar JKT48 lainnya, yang akhirnya mendorong mereka untuk melapor ke manajemen JKT48. Sabtu lalu, tim operasi JKT48 mengirim peringatan melalui DM ke @kazeo_77, dan menuntut agar mereka menghapus tweet tersebut dan memposting permintaan maaf publik.

Saat peringatan tersebut ditanggapi dengan bungkamnya radio dari @kazeo_77, Shani dan manajemen grupnya telah mengajukan laporan terhadap pengguna tersebut ke Polda Metro Jaya atas pencemaran nama baik melalui media elektronik. Mulai hari ini, pengguna @kazeo_777 tampaknya telah menghapus akun mereka.

Manajemen JKT48 mengatakan Shani dalam “kesehatan yang baik dan tidak trauma” dengan seluruh insiden tersebut. Shani, yang berusia 23 tahun, baru-baru ini mentweet untuk berterima kasih kepada para penggemarnya dan mendesak orang-orang untuk bertanggung jawab saat menggunakan media sosial.

“Halo, saya ingin mengucapkan terima kasih kepada semua orang atas doa dan dukungan mereka. Semoga hal ini bisa menjadi pelajaran bagi kita semua untuk bijak dalam menggunakan media sosial, dan semoga tidak ada lagi kejadian serupa di masa mendatang demi kebaikan dan kenyamanan kita bersama,” tulis Shani dalam cuitannya.

Sayangnya, ini bukan pertama kalinya anggota JKT48 menerima perlakuan memalukan seperti itu dari para penggemarnya. Pada bulan November tahun lalu, mantan anggota Aurel dilaporkan menerima DM yang berisi foto tidak senonoh yang tidak diminta bersama dengan pesan cabul dari pengguna Instagram anonim, yang mendorongnya untuk mengajukan laporan polisi. Namun, tampaknya kasus tersebut tidak terselesaikan bahkan hingga Aurel mengundurkan diri dari grup tersebut pada bulan Desember.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *